Musrembang RKPD, Pemkab Mojokerto Prioritaskan Pembangunan Desa dan Perluasan Lapangan Pekerjaan di 2025

83
Musyawarah Perencanaan Pembangunan tingkat Kecamatan (Musrenbangcam) Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) tahun 2025 di Kabupaten Mojokerto.

MOJOKERTO | SIGAP88 – Pemkab Mojokerto memprioritaskan dua hal di tahun 2025, yaitu percepatan pembangunan di setiap desa harus melesat serta perluasan lapangan pekerjaan. Hal ini disampaikan Bupati Mojokerto, Ikfina Fahmawati, dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan tingkat Kecamatan (Musrenbangcam) Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) tahun 2025, Rabu(24/1) kemarin

Kegiatan Musrenbangcam RKPD tahun 2025 kali ini dilaksanakan di tiga Kecamatan, yakni Kecamatan Mojosari, Pacet, dan Trawas. “Jadi ada perencanaan jangka menengah, ada perencanaan jangka pendek, dan perencanaan jangka panjangnya untuk 2025-2045 saat ini sedang kita susun,” ungkap Bupati Ikfina,

Advertisement

Musrenbang merupakan salah satu tahapan dalam proses perencanaan pembangunan dengan tujuan untuk mengakomodir usulan kegiatan dengan pendekatan dari bawah ke atas/bottom-up planning. Tahapan Musrenbang di tingkat kecamatan ini merupakan hasil dari tahapan musrenbang kedua setelah sebelumnya dilaksanakan pada tingkat desa atau kelurahan.

Baca Juga  Gubernur Khofifah dan Wagub Emil Pimpin Apel Pagi Terakhir Bersama ASN Pemprov Jatim

“Partisipatif artinya usulan dari masyarakat semua, partisipasi dari masyarakat bottom-up artinya dari bahwa diusulkan ke atas, nanti akan dibawa ke kecamatan dan diusulkan di Musrenbang kabupaten,” ujarnya.

Selain itu, dalam memajukan suatu daerah, Ikfina menjelaskan, harus ada percepatan pembangunan dan peningkatan ekonomi di Bumi Majapahit.

“Karena pemerintah tidak hanya akan berjalan melaksanakan pembangunan, tapi juga bagaimana caranya agar pemerintah dapat meningkatkan Pendapatan Asli Daerah. Bagaimana agar PAD ini meningkat, caranya adalah dengan ekonomi masyarakat terus naik,” tambahnya.

Baca Juga  KPU Jatim : Sejumlah Daerah di Jawa Timur Potensi PSU

Masih kata Ikfina, untuk bisa melaksanakan percepatan pembangunan dengan baik, maka Ia menilai, fokusnya pada pembangunan di setiap desa dan kelurahan masing-masing yang didukung dengan pembiayaannya dari Bantuan Keuangan (BK) Desa.

“Agar BK Desa dapat mensupport penuh pembangunan desa, maka setiap desa perlu merancang Grand Desain, pembangunan desa ini mau diarahkan kemana nanti,” tuturnya.

Sementara itu, terkait perluasan lapangan pekerjaan, orang nomor satu di lingkup Pemkab Mojokerto juga menilai dalam meningkatkan keproduktifan masyarakat sangat diperlukan perluasan lapangan pekerjaan.

Baca Juga  Pemkab Bojonegoro Gelar Penutupan Pelatihan Metode 'Gasing'

“Ada tiga kelompok lapangan kerja adalah jasa, kemudian manufaktur pabrik, dan yang terakhir adalah pertanian,” ucapnya.

Di akhir arahannya, Ikfina mengharapkan, adanya sinergisitas antara masyarakat dan pemerintah dalam memajukan Kabupaten Mojokerto, sehingga ke depan pembangunan di Kabupaten Mojokerto bisa terlaksana dengan cepat dan lancar.

“Saya butuh bantuan Bapak Ibu semuanya, harus kompak. Partisipasi dari bapak ibu untuk kita terus bergerak bersama membangun. dan jika ada permasalahan yang ada, segera kita tindaklanjuti bersama,” pungkasnya.

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE