Inovasi ‘SiKapal’, Pemkab Sumenep Tahun 2024 Bakal Nambah Alat Deteksi

196
Inovasi 'SiKapal', Pemkab Sumenep Tahun 2024 Bakal Nambah Alat Deteksi

SUMENEP | SIGAP88 – Inovasi yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenep melalui Dinas Komunikasi dan informasi (Diskominfo) tentang Sistem Informasi Keselamatan Pelayaran (SiKapal) merupakan satu satunya di Indonesia.

Kepala Diskominfo Sumenep Ferdiansyah Tetrajaya menyampaikan, tahun 2024 ini akan menambah alat deteksi SiKapal.

“Kemungkinan kami akan menambah 40 atau 50 alat AIS bagi kapal atau pelaut di Kepulauan,” kata Kadis Kominfo, Ferdiansyah Tetrajaya. Senin (08/01).

Advertisement

Hal itu merupakan upaya Pemkab Sumenep hadir di tengah tengah masyarakatnya untuk memberikan rasa aman dan nyaman pada saat berlayar ataupun melaut.

Baca Juga  Idul Fitri 1445 H, Pj Gubernur Jatim Open House di Gedung Negara Grahadi

Pihaknya juga telah melakukan koordinasi dengan Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) untuk desa yang merupakan wilayah pesisir dan banyak nelayan untuk menganggarkan alat deteksi keselamatan melalui Dana Desa (DD).

“Desa dapat menyediakan alat deteksi keselamatan bagi perahu masyarakat melalui DD,” terang Ferdian.

Saat ini, sambung Ferdian, pengadaan alat deteksi keamanan masih di fokuskan kepada wilayah kepulauan yang mayoritas penduduknya nelayan.

“Kami juga melakukan pemerataan kepada wilayah pulau pulau yang dekat dengan daratan,” jelasnya.

Baca Juga  RSUD Moh Anwar Sumenep Beri Makanan Buka Puasa Keluarga Pasien selama Ramadhan 2024

Pelayanan SiKapal ini tambah Kadis Kominfo, tetap beroperasi selama 24 jam, sehingga setiap pergerakan para pelaut selalu terdeteksi posisi dan tujuannya, sebab terkoneksi dengan pelayanan call center 112.

“Hebatnya SiKapal ini, keluarga di rumah bisa ikut memantau kemana dan sampai dimana pergerakan suami atau yang lainnya saat berada di lautan dan pemakaian AIS ini juga sangat gampang sekali, tidak harus memakai listrik, pakai sejenis PLTS juga sangat bisa” imbuhnya

Sebelumnya, Kata kepala Diskominfo Ferdian alat deteksi yang telah tersebar di beberapa kapal di kepulauan Sapeken sebanyak 20 unit.

Baca Juga  Pererat Silaturahmi, Keluarga Besar Puskesmas Kangayan Buka Puasa Bersama

“Dari 20 unit alat deteksi tersisa 19 unit, dikarenakan 1 unit hilang beserta kapal yang mengalami kecelakaan beberapa waktu lalu,” pungkasnya.

Dengan inovasi yang dinamakan SiKapal adalah satu satunya di Indonesia aplikasi berbasis keselamatan para nelayan masuk top 45 Nasional milik Kabupaten Sumenep.

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE