Ribuan Siswa SMP – MTs Muhammadiyah se-Surabaya Ikuti Ujian Manasik Haji

92
Ribuan Siswa SMP - MTs Muhammadiyah se-Surabaya Ikuti Ujian Manasik Haji

SURABAYA | SIGAP88 – Ribuan siswa SMP/MTs Muhammadiyah kota Surabaya mengikuti ujian ujian praktik manasik haji 2024 di Asrama Haji Sukolilo Surabaya, yang digelar Forum Silaturahim dan Komunikasi (Foskam) Kepala SMP/MTs Muhammadiyah Kota Surabaya

Ketua Foskam SMP/MTs Muhammadiyah kota Surabaya Ali Fauzi SAg MPdI menjelaskan, ujian praktik manasik haji diikuti 1.703 siswa kelas IX SMP/MTs Muhammadiyah se-Kota Surabaya.

Advertisement

“Sebagai penguji, diambil dari Lembaga Pembinaan Haji dan Umroh (LPHU) dan Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umroh (KBIHU) Muhammadiyah Kota Surabaya yang sudah bersertifikat pembimbing secara profesional” kata Ali dalam keterangan tertulisnya yang diterima redaksi sigap88.com Selasa(16/1)

“Dengan kegiatan tersebut, kami berharap anak-anak mempunyai semangat dalam rangka kegiatan haji dan umrah serta mengenal organisasi yang ada di Muhammadiyah seperti LPHU dan KBIHU Muhammadiyah Surabaya,” ujarnya.

Baca Juga  "Tabrak" PP 94/21 Oknum ASN Dinkes P2KB Sumenep Tandatangani Pernyataan

Sementara itu, salah satu penguji praktik manasik haji dari LPHU Surabaya Drs H Suba’i Mustalim MPdI menambahkan tujuan dilaksanakannya kegiatan tersebut supaya para siswa SMP/MTs bisa lebih mendalami tentang pelajaran Al-Islam, khususnya masalah manasik haji.

“Salah satu diantara pelajaran mereka adalah manasik haji, sangat perlu para siswa dikenalkan pakaian haji, bagaimana bisa menguasai dengan latihan manasik haji yang tidak didapatkan dibangku sekolah masing-masing”, paparnya.

Oleh karena itu, lanjut Suba’i, para siswa perlu diajak kelapangan seperti kegiatan tersebut supaya anak-anak bisa lebih mendalami dan memahami ibadah haji.

Baca Juga  PLN Perkuat Sinergi bersama Stakeholder di Jatim

“Untuk penilaian, kami hanya menguji pada penilaian akhir dimana anak-anak sudah mendapatkan teori di sekolahnya masing-masing, bagaimana penguasaan materi yang sudah terkonfirmasi dengan pelajaran sekolah, kekompakan, kebersamaan, dan kerapian para siswa,” tuturnya.

Ditambahkan yang paling penting di setiap akhir kelulusan, lanjut Suba’i, baik jenjang SD, SMP, maupun SMA ada semacam sertifikat untuk manasik haji, bahwasannya para siswa sudah ada jaminan dan mereka sudah pernah melaksanakan haji secara praktek sehingga ini merupakan salah satu bagian kelengkapan dari nilai Al-Islam. “Kalau sholat tidak perlu sertifikat, namun haji dirasa perlu karena hal tersebut memang dalam momentum tertentu,” imbuhnya.

Baca Juga  Breaking News: Angin Puting Beliung Terjang Dusun Centong Kalimati Sidoarjo, Puluhan Rumah Rusak

Praktik manasik haji ini sangat perlu ditanamkan anak-anak sejak dini sudah ada keinginan, sehingga memacu keseriusan mereka untuk beribadah haji maupun umrah.

“Kami berharap kegiatan seperti ini diikuti oleh semua sekolah Muhammadiyah pada khususnya, sehingga pada nantinya akan menjadi satu pola baru bagi pendidikan agama anak khususnya manasik haji, ketika lulus mereka sudah pernah melaksanakan kegiatan ritual ibadah tersebut,” tandasnya.

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE