Wujudkan Zero Accident, KSOP Gresik Gelar Pelatihan IMDG Code

163
Kepala KSOP Kelas II Gresik, Hotman Siagian didampingi Alit Sudarsono Kasi KBPP menerima cindramata dari pihak Solaz sebagai penyelenggara pelatihan IMDG Code di Hotel Santika Gresik, Senin 25/9/2023).

GRESIK | SIGAP88 – Penanganan barang berbahaya dilingkungan pelabuhan merupakan hal yang sangat penting untuk dikuasai bagi petugas Regulator kepelabuhanan, karena jika salah dalam perlakukan saat bongkar muat dikapal maka resiko kebakaran sangatlah berpotensi.

Untuk itu Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) kelas II Gresik bekerjasama dengan lembaga pelatihan solaz untuk melakukan training dan sertifikasi penanganan muatan barang berbahaya di pelabuhan IMO Course.

Kepala Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Gresik Hotman Siagian, mengingatkan bahwa penanganan barang berbahaya ini mempunyai potensi resiko yang cukup besar, maka setiap personil yang menangani pelayanan barang dan kapal di pelabuhan-pelabuhan khususnya di Pelabuhan Gresik baik yang berkaitan langsung dengan penanganan barang berbahaya maupun tidak langsung seyogyanya harus memahami tentang penanganan barang berbahaya ini.

Advertisement
Baca Juga  Bea Cukai Madura bersama Satpol PP Pamekasan Sosialisasi Tekan Peredaran Rokok Ilegal

“Makanya pada hari ini, kami bekerjasama dengan Lembaga Pelatihan Solaz melaksanakan Kegiatan Training & Sertifikasi Penanganan Muatan Barang Berbahaya di Pelabuhan IMO Course 1.10 International Maritime Dangerous Goods (IMDG) Code, selama 5 (lima) hari dari tanggal 25 -29 September 2023,” ujar Hotman saat membuka Training & Sertifikasi Penanganan Muatan Barang Berbahaya di Hotel Santika Gresik, Senin (25/9)

Menurutnya, kegiatan ini diselenggarakan sesuai amanat dari Permenhub Nomor 16 Tahun 2021 tentang Tata Cara Penanganan dan Pengangkutan Barang Berbahaya di pelabuhan serta Keputusan Dirjen Hubla Nomor KP. 1011/DJPL/2021 tentang SOP Penanganan dan Pengangkutan Barang Berbahaya di pelabuhan.

Peraturan tersebut mengamanahkan bahwa kapal yang mengangkut muatan Barang Berbahaya dalam kemasan harus memenuhi persyaratan pemuatan dan pemisahan Barang Berbahaya sesuai dengan ketentuan dalam IMDG Code beserta Perubahannya.

Baca Juga  Fattah Jasin Kembalikan Formulir Bacabup ke DPC Partai Bulan Bintang Pamekasan

“Kapal sebagaimana di maksud harus memiliki Persyaratan khusus untuk kapal yang mengangkut barang berbahaya sebagaimana di atur dalam safety of life at sea 1974, rencana pemuatan barang berbahaya, petunjuk pemisahan barang berbahaya serta daftar pemeriksaan kapal atau pelabuhan untuk pemuatan barang berbahaya,” ujarnya

Training dan Sertifikasi Penanganan Muatan Barang Berbahaya IMO COURSE 1.10 International Maritime Dangerous Goods (IMDG) Code bertujuan untuk memberikan panduan pada semua aspek.

Khususnya dalam penanganan barang berbahaya dan polutan laut yang meliputi prinsip-prinsip dasar serta tindakan tanggap darurat.

Dengan berharap dengan adanya kegiatan pelatihan yang diberikan ini terus dapat dilakukan guna penyiapan SDM yang memiliki pengetahuan dan kompetensi terkait penanganan muatan barang berbahaya khususnya di Pelabuhan Gresik serta agar safety pada saat penanganan masuk ke pelabuhan hingga ke laut bisa terjaga di Perairan Gresik.

Baca Juga  Peserta Pelatihan Maritime Security Train the Trainer Tertantang Jadi Expert

“Diharapkan personil mampu menerapkan ketentuan dalam IMDG Code dan melengkapi dokumen pengangkutan barang berbahaya yang diperlukan, serta mampu menerapkan peraturan untuk mengidentifikasi, mengemas, menandai, memberi label dan mendokumentasikan barang berbahaya demi terciptanya keselamatan dan keamanan terhadap barang, orang dan fasilitas pelabuhan sesuai dengan Misi menerapkan zero accident,” pungkasnya.

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE