PLN Pastikan Sistem Kelistrikan Jawa Bali saat Ramadan dan Idul Fitri 1445 H Aman

88

SURABAYA | SIGAP88 – PT PLN (Persero) memastikan kesiapan sistem kelistrikan Jawa Bali pada Ramadan dan Idul Fitri 1445 H aman termasuk suplai kebutuhan listrik 13,7 juta lebih pelanggan di Jawa Timur.

General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Timur, Agus Kuswardoyo dalam keterangan tertulis Jumat (22/3/2024) mengatakan, PLN juga memastikan pengamanan aset kelistrikan yang menyuplai 13,7 juta lebih pelanggan di Jawa Timur.

Baca Juga  Dishub Kota Surabaya Dirikan Posko Pengaduan Parkir Ramadhan

“Beban puncak kami di kisaran 6.288 MW sementara daya mampu pasok 10.000 MW. Untuk kondisi lebaran biasanya terjadi pengurangan hingga 25-30% justru cadangan akan tambah besar karena industri tutup, secara pasokan kecukupan,” terang Agus.

Advertisement

Mengantisipasi fenomena cuaca ekstrim di sebagian wilayah Jawa Timur PLN juga mengimbau dan terus mengedukasi masyarakat mengenai keselamatan ketenagalistrikan dan potensi bahaya yang ditimbulkan.

Sementara, Direktur Retail dan Niaga PT PLN (Persero), Edi Srimulyanti menyampaikan secara nasional daya mampu kelistrikan sebesar 51 GW dengan beban puncak sebesar 31 GW.

Baca Juga  'Salah Kamar' Akui Dirinya BEM Surabaya, Desak KSOP Utama Tanjung Perak Segel Kontainer Diduga Isi Black Stone

“Kami telah menyiapkan penguatan di sisi pembangkit, sistem transmisi hingga distribusi kami normal. Begitu pula dengan pasokan energi primer kami telah dilakukan pengamanan dengan HOP 20 hari. Kami juga telah melakukan mitigasi, asesmen dan langkah preventif serta backup suplay,” papar Edi.

Lebih lanjut ia memaparkan kesiapan 82 ribu personel PLN di seluruh Indonesia untuk memonitor lokasi-lokasi penting khususnya tempat ibadah pada H-7 maupun H+7. Tak hanya itu, 1.124 Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) telah disiapkan di seluruh Indonesia untuk memastikan kenyamanan pemudik yang menggunakan kendaraan listrik(*)

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE