Hari Batik Nasional 2023, Gubernur Jatim Ajak Masyarakat Lestarikan dan Promosikan Batik Lokal

691
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat meninjau stand batik khas Jatim (FOTO:ist)

Surabaya | SIGAP88 – Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengajak masyarakat untuk melestarikan dan mempromosikan batik khas daerahnya masing-masing. Apalagi, Jawa Timur memiliki banyak sekali batik khas yang tersebar di kabupaten/kota.

Mulai dari Tuban, Banyuwangi, Madura, Ponorogo, Tulungagung, Trenggalek, Mojokerto, Pacitan, Sidoarjo, Bojonegoro, Jember dan sebagainya. Semua memiliki batik khas yang berkualitas dan menarik.

Advertisement

“Dari ujung barat Jatim sampai ujung timur, semua punya batik khas dengan motif yang khas dan tidak bisa ditemui di daerah lain,” kata Khofifah di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Senin (2/10).

Menurut Khofifah, cara paling sederhana melestarikan dan mempromosikan batik adalah dengan bangga memakai batik itu sendiri. Apalagi Unesco sendiri telah menetapkan batik sebagai warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity) pada 2 Oktober 2009.

Dengan demikian kita telah berkontribusi dalam membangkitkan industri batik di Jatim. Hal ini selaras dengan tema Hari Batik Nasional 2023 yakni Batik Bangkit.

“Tema Batik Bangkit, seyogyanya menjadi semangat yang sama seperti tema Hari Jadi Ke-78 Provinsi Jatim yakni Jatim Bangkit Terus Melaju. Dimana dalam tema tersebut terkandung semangat untuk bergotong royong membuat Jatim kembali bangkit dan terus melaju usai pandemi,” ujarnya.

Baca Juga  Kepala KUA Kota Sumenep Komitmen Jalankan 10 Tugas dan Fungsi

“Mari kita jadikan momen Hari Batik Nasional ini sebagai momentum bergotong royong membangkitkan nilai batik,” kata Khofifah

hari Batik khofifahSebagai bentuk dukungan dalam upaya melestarikan batik, Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemprov Jatim) telah menerbitkan Surat Edaran (SE) Nomor 800.1.12.5/37010/031.3/2023 tentang Penggunaan Pakaian Batik pada Hari Batik Nasional di lingkungan Pemprov Jatim yang menginstruksikan ASN dan PTT-PK mengenakan batik hari ini 2 Oktober 2023.

SE tersebut memperhatikan Keputusan Presiden(Kepres) Nomor 33 Tahun 2008 tentang Hari Batik Nasional dan menindaklanjuti Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Pakaian Dinas Aparatur Sipil Negara di lingkungan Kementerian Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, serta Peraturan Gubernur Jatim Nomor 19 Tahun 2021 tentang Pakaian Dinas Aparatur Sipil Negara di lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Jatim

“Jadi hari ini, 2 Oktober 2023 seluruh pegawai ASN dan PTT-PK di lingkungan Pemprov Jatim mengenakan Pakaian Batik disertai dengan atribut dan kelengkapannya. Ini sebagai upaya menanamkan kecintaan sekaligus melestarikan batik-batik utamanya khas kabupaten/kota di Jatim,” papar Khofifah.

Baca Juga  Polda Jatim Berangkatkan 1013 Personel ke Daerah Rawan Pemilu 2024

Selain itu, Khofifah juga terus mendorong promosi batik dari Jatim melalui banyak cara. Salah satunya mempromosikan batik Jatim saat menggelar misi dagang dan investasi di berbagai provinsi di Indonesia.

Terbaru, orang nomor satu di lingkungan Pemprov Jatim ini mengenalkan batik Dodot Iro pada saat misi dagang dan investasi di Banten.

Batik Dodot Iro adalah batik khas Kabupaten Tuban yang menjadi salah satu batik tertua.

Batik ini cukup kaku dan tebal ketika dilihat kasat mata, namun ketika digunakan terasa sangat dingin karena terbuat dari 100 persen kapas coklat asli.

“Saya kurang tahu di Indonesia, di mana lagi bisa ditemukan kapas coklat ini selain di Tuban. Tapi tanaman ini sangat mudah ditanam, bahkan bisa tumbuh di polybag dan tiga bulan sudah bisa dipetik dan kemudian dipintal menjadi benang untuk kemudian di tenun,” katanya

Proses pembuatan batiknya pun cukup membuat terkesima. Ia menuturkan bahwa para anak-anak muda di Desa Margorejo dan Desa Kedungrejo Kecamatan Kerek tidak lagi membuat batik dengan lukisan tetap. Melainkan mereka melukis sesuai imajinasi yang mereka miliki saat itu.

Baca Juga  Stunting di Surabaya Turun Signifikan

“Batik ini bukan sembarang batik. Karena nilai sejarahnya, batik Tuban ternyata lebih tua dari batik Majapahit. Batik Majapahit adalah referensi dari Batik Solo dan Jogja. Pun penggunaan warna pada batik ini juga masih alami seperti indigo, kayu dan lain sebagainya,” jelasnya.

“Inilah yang menjadikan nilai keunggulan komparatif dan kompetitif bagi Jawa Timur khususnya Tuban,” ucap Khofifah

Di akhir, Khofifah turut mengajak pengrajin dan masyarakat untuk meningkatkan nilai tambah batik lokal khas Jatim. Misalnya memilih batik sebagai souvenir pada acara-acara penting.

“Bisa berupa tas, dompet maupun pernak-pernik lainnya. Mari sama sama kita lestarikan dan promosikan batik khas Jatim,” katanya.

“Dengan cara ini, kami berharap bisa meningkatkan nilai batik lokal Jatim hingga di mata dunia,” pungkasnya.

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE