Annisa ajak kaum Milenial Hadapi Era Akulturasi

Sumenep | SIGAP88 – Pra-Kongres Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Sumenep di isi oleh pemateri Annisa Zhafaruna Qosasi S.E., M.M yang merupakan putri dari ketua Yayasan Universitas Bahaudin Mudhary Madura (UNIBA) Prof. Dr. Achsanol Qosasi, CSFA., CFrA

Awal mula karir Annisa dimulai dari pendidikan di pulau mapada tahun 2013 di Bina Nusantara Internasional Schole, tahun 2016 SCM Program Univerciti of Quirland, tahun 2018 Nasional of Ekonomic di Universitas Indonesia (UI), tahun 2021 Master of Manajemen di UI, dan UFA Sertifikat of Football Manajemen tahun 2019-2020

Dalam kesempatan itu mbak Nisa sapaan akrabnya memberikan materi tentang “Peran Pemuda Dalam Menghadapi Akulturasi Budaya dan Pendidikan di Era Milenial”

Baca Juga  Pastikan Asupan Gizi WBP Terjamin, Lapas Pamekasan Rutin Kontrol Dapur

Menurut Nisa, akulturasi merupakan dimana sesuatu orang mengalami suatu perubahan perilaku atau kebudayaan dalam kehidupannya sehari-hari. “Jadi ada integrasi antara dua kultur yang berbeda menjadi satu”. kata Nisa. Sabtu (21/1)

Dijelaskan Nisa, pertama merupakan akulturasi yang terjadi didalm group yang di lakukan secara komunitas yang mempunyai budya-budaya yang berbeda, dan yang kedua yaitu, individual yang biasanya sendiri saja

Sebelumnya, akulturasi pertama kali di riset (penelitian) akademik mengeluarkan 4 model akulturasi, pertama asimilasi, contohnya melupakan kultur-kultur yang ada di Indonesia, kemudian ada Seferesion (pemisahan) yang artinya ada pemisahan

Selanjutnya, ada integrasi yang artinya memiliki pemikiran yang terbuka, dan yang terakhir marginalisasi yang artinya tidak mengambil budaya manapun. “Tentu di era globalisasi kita mau tidak mau pasti ada yang namanya akulturalisasi, seperti contoh media sosial yang memperlihatkan seseorang melakukan interaksi yang menimbulakn rasa keingin tahuan”. terangnya

Baca Juga  Kakanwil Kemenkumham Jatim Launching Drive Thru 'SIPANTURA' Imigrasi Pamekasan

Selain itu, akulturalisasi mempunyai efek yang negatif seperti, melupakan identitas dan nilai-nilai kelurga atau Negara hilang sehingga di gantikan dengan hal-hal yang di peroleh dari media sosial

“Ini merupakan suatu hal yang sering saya lihat di generisensi, yang didalamnya banyak hal-hal yang sudah pudar dari generasi kita”. Ungkapnya

Dari perihal tersebut, Nisa mengajak seluruh mahasiswa agar tetap mempunyai jati diri atau memegang teguh budaya Indonesia tanpa harus terasingkan dari dunia luar dan tetap menjadi global citizen

Baca Juga  Baru Bebas dari Rutan Sumenep, AJ Diringkus Polsek Kangean

“Secara teori tentunya harus ada akomodasi yang terjadi ketika perbedaan budaya harus bisa saling menghargai dengan cara berfikir yang terbuka”. tegasnya

Saat ini banyak generasi yang sudah memudarkan budaya-budaya di Indonesia, sehingga perlu dijaga supaya nilai-nilainya tidak pudar. “Dengan segala prioritas yang ada kita harus menjadi individu yang pintar dalam mencerna informasi dan kemudian cerna lalu ambil mana yang bisa di inpruf dan mana yang bisa diganti”. tutupnya

sigap88.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Quotes Hikmah

"Tatap hari penuh syukur, yaqin pada Allah & ikhlas, karena di depan ada harapan yang tiada tara. Dan puncak harapan, adalah Allah itu sendiri." (DR. KHM. Luqman Hakim)

"Sebesar-besar aib (keburukan) adalah kamu mengira keburukan orang lain sedangkan keburukan itu terdapat dalam diri kamu sendiri." (Imam Syafi'i)

“Siapa saja yang di akhir perkataannya adalah kalimat Lailahaillah, maka ia berhak masuk surga.”

Pesan Makmia

"Hormatilah keinginan serta temani istri dan anak-anakmu. Karena mereka adalah insan yang paling punya hak atas kebaikanmu."

“Orang yang imannya paling sempurna di antara kaum mukminin adalah orang yang paling bagus akhlaknya di antara mereka, dan sebaik-baik kalian adalah yang terbaik akhlaknya terhadap istrinya.” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img